Dokumen ukl upl PT. AEROWISATA HOTEL “AEROTEL MANDALIKA PRAYA”

Sesuai dengan Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 13 Tahun 2010 Tentang Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL) dan Surat Pernyataan Kesanggupan Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Hidup (SPPL), maka kami selaku pemrakarsa menyampaikan dokumen UKL-UPL dari rencana usaha dan atau/kegiatan Pembangunan AEROTEL MANDALIKA PRAYA di Jalan Gajah Mada Kota Praya. Pemrakarsa akan mematuhi semua persyaratan dan kewajiban yang telah ditetapkan dalam dokumen UKL – UPL ini serta izin dan Standar Operating Procedure (SOP) yang telah dikeluarkan oleh dinas dan/atau instansi terkait dengan rencana usaha ini.

Adapun identitas dari pemrakarsa adalah sebagai berikut  :

1.1.   Nama Perusahaan         : PT. AEROWISATA “Aerotel Mandalika Praya”

1.2. Nama Pemrakarsa          : I GUSTI NYOMAN ADNYANA

1.3.  Alamat Kantor                : Jalan Gajah Mada Hotel “AEROTEL MANDALIKA PRAYA” Kota Praya

Dalam melakukan usaha/kegiatan Pengembangan Hotel “Aerotel Mandalika Praya”  selalu memperhatikan dan mempertimbangkan aspek lingkungan. Berkenaan dengan hal itu, maka dalam melakukan kegiatan pembangunan hotel dilengkapi dengan arahan-arahan pengelolaan dan pemantauan lingkungan selama dan setelah kegiatan (operasional) hotel berlangsung. Arahan-arahan pengelolaan dan pemantauan lingkungan tertuang dalam sebuah dokumen “Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup (UKL – UPL).

Bangunan wisma mandalika berdiri sejak tahun 2011, namun pengelolaan aset milik pemerintah kabupaten Lombok Tengah ini belum maksimal. Kondisi eksisting hanya berupa bangunan hotel dan wisma. Pada  bulan maret 2012 diadakan kerjasama dengan PT. Aerowisata untuk mengelola/memanfaatkan hotel mandalika tersebut. Setelah kontrak kerjasama ditanda tangani antara Bupati Lombok Tengah dengan Direktur PT. Aerowista, terjadi perubahan desain bangunan dengan penambahan fasilitas pendukung seperti restoran dan catering dan taman (site plan bangunan hotel aerotel mandalika praya terlampir)

2.1.  Nama Rencana Usaha dan/atau Kegiatan

Pengembangan Hotel “Aerotel Mandalika Praya” dan sarana penunjangnya seperti ruang pertemuan/wisma, restoran dan catering.

2.2.  Lokasi Rencana Usaha dan/atau Kegiatan

Lokasi kegiatan Pengembangan Hotel “Aerotel Mandalika Praya” terletak Jalan Gajah Mada Kota Praya. Letak lokasi ini adalah di tengah-tengah Kota Praya dengan koordinat Kota Praya berada pada posisi antara 116°05’ sampai 116°24’ B Timur dan  8°24’ sampai 8°57’ Lintang Selatan.

Adapun bangunan Hotel “Aerotel Mandalika Praya” berada pada batas-batas sebagai berikut :

Sebelah Utara                : Jalan Gajah Mada

Sebelah Timur               : Jl. Lingkungan

Sebelah Selatan             : Ruas Jalan Praya-Kemulah

Sebelah Barat                : Jalan Anyelir

2.1.  Skala Usaha dan/atau Kegiatan

Hotel “Aerotel Mandalika Praya” akan menggunakan lahan/tanah dengan status aset milik Pemkab Lombok Tengah seluas 11.550 m2, dengan luas bangunan 4.178,75 m2 dengan fasilitas yang terdiri dari aula, restoran, wisma dan musholla serta fasilitas pendukung lainnya.

Rencana Pengembangan Hotel “Aerotel Mandalika Praya”  nantinya akan diperluas dengan menambah unit bangunan seperti restoran, taman, kolam renang, dan pemagaran serta fasilitas penunjang seperti art shop, taman. Letak kegiatan hotel “Aerotel Mandalika Praya” di daerah perkotaan tepat berdekatan dengan Kantor Bupati Lombok Tengah.

1.     Penyediaan Kamar Tidur

Penyediaan kamar tidur di Hotel “Aerotel Mandalika Praya” menganggunakan kamar Wisma A, Wisma B, dan Wisma C, dengan total kamar yang tersedia adalah 36 x 2 = 72  kamar (lantai I dan Lantai II). Daya tampung maksimal tamu hotel sebanyak 144 org/hri

Kelengkapan fasilitas kamar yang direncanakan adalah sebagai berikut : private bathroom, radio console, tv, kaca rias diatas meja kerja, meja dengan dua tempat duduk, mini refrigerator. Fasilitas kamar juga ditambah dengan meja tamu dilengkapi dengan meja kerja.

2.     Fasilitas Penunjang Hotel

Kelengkapan fasilitas lain yang disediakan adalah sebagai berikut  :

a.      Restoran

Restoran adalah salah satu jenis usaha jasa pangan yang bertempat disebagian atau seluruh bangunan yang permanen dilengkapi dengan peralatanan dan perlengkapan untuk proses pembuatan, penyimpanan, penyajian dan penjualan makanan dan minuman bagi umum di tempat usahanya

b.     Catering

Catering adalah bisnis jasa penyediaan makanan.  Jasa ini melayani makanan umum dan dikhususnya bagi jamaah haji yang transit atau singgah di Bandara International Lombok sebagai embarkasi haji wilayah Indonesia bagian Timur.

3.     Kebutuhan Tenaga Kerja/Karyawan

Keberadaan kegiatan hotel “Aerotel Mandalika Praya” dapat menyerap tenaga kerja relatif cukup banyak yaitu ± 55 orang dengan perinciannya menurut tingkat pendidikan adalah sebagai berikut  :

Tabel 2.1 Tenaga Kerja  Menurut Pendidikan.

 

Departement

Pendidikan

 

Total

SD

SMP

SMA

D3

S1

Front Office

2

3

5

Marketing

2

2

Accounting

1

2

3

Personalia

1

2

1

4

Engineering

1

1

2

House Keeping

4

6

3

2

15

Food & Baverage

1

3

4

8

16

Management

2

4

2

8

Jumlah

5

9

13

21

7

55

Kebutuhan adanya rencana pembanguna Hotel “Aerotel Mandalika Praya” diprakirakan akan memberikan peluang kerja atau dapat menyerap tenaga kerja dan prakiraan tenaga kerja yang diperlukan untuk membanguan tambahan prasarana fisik ±  10 orang. Walaupun tenaga kerja pada tahap ini sifatnya temporer yaitu selama kegiatan pelaksanaan pembangunan hotel, diharapkan pada kegiatan ini dapat menyerap tenaga kerja sekitar seperti keperluan tukang buruh, sektor informal dan lain-lain.

Perekrutan tenaga kerja tersebut diharapkan dipenuhi oleh penduduk sekitar hotel. Tahap operasi, prakiraan tenaga kerja untuk operasional hotel ±  55 orang (tenaga house keeping, food dan baverage, personalia, satpam, weater/waitress, front office dan lain-lain). Pada tahap ini kebutuhan tenaga kerja memerlukan persyaratan dengan kualifikasi bidang perhotelan, sehingga kemungkinannya terbatas yang dimanfaatkan penduduk sekitar kegiatan hotel. Namun demikian peluang kerja tersebut dapat dipenuhi dari penduduk sekitar.

4.     Kebutuhan Air

Pemenuhan kebutuhan air untuk kegiatan Hotel Aerotel Mandalika Praya diperoleh dari air PDAM dan dari pengambilan air tanah dalam. Adapun kebutuhan air tersebut adalah sebagai berikut  :

Tahap konstruksi, kebutuhan air pada tahap ini diprakirakan kebutuhannya ± 10m3 / hari. Hal tersebut diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan pembangunan hotel, dan pada tahap operasi, kebutuhan air pada tahap ini diprakirakan sebesar  ± 50m3 / hari.

5.     Kebutuhan  Listrik

Untuk kebutuhan sumber tenaga listrik kegiatan Hotel Aerotel Mandalika Praya menggunakan tenaga listrik dari PLN dan dari diesel/genset (Cadangan jika listrik PLN padam) dengan kapasitas kebutuhan pokok  300 KVA. Kebutuhan cadangan tenaga listrik dari diesel/genset harus mendapat izin pemasangan motor diesel dari pemerintah

About lpplmataram

Bagi anda yang membutuhkan Konsultan Lingkungan untuk menyusun Dokumen atau pelaporan UKL-UPL khususnya di wilayah NTB, kamilah solusinya. Hubungi: Putra, ST (081 736 7583) Irfan Handi, SE (081 805 768 000) Andi Kusmira, ST (081 917 960 708)

Posted on April 28, 2013, in Dokumen Lingkungan, UKL-UPL and tagged , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s